Posted in Umum

SIM-ku Sayang SIM-ku Malang

Akhirnya perjalananku dari Wates ke Sleman Kota sia-sia. Sia-sia untuk mendapatkan legitimasi itu. Perjalanan yang ditempu dengan kendaraan bermotor tersebut memakan waktu 1 jam dengan kecepatan 80 – 90 Km ke atas, dan lagi-lagi, sia-sia.

Tiga tahun lebih tinggal di Jogja membuatku mencetak rekor belum pernah ditilang polisi. Walaupun seringkali menggunakan kendaraan bermotor berroda dua tersebut, aku selalu selamat dari “cegatan” polisi-polisi itu. Ya, apalagi kalau bukan karena belum memiliki SIM C…hohoho…perjalanan Semarang – Jogja ataupun yang paling sering, Solo –Jogja dengan tanpa SIM membuatku adem-ayem saja tanpa harus memiliki rasa bersalah nggak memiliki SIM C.

Namun, apa yang terjadi pasca satu bulan lalu….
Akhirnya penantian polisi selama tiga tahun tersebut berhasil menjaringku dalam satu operasi rutinnya di seputaran jalan Mataram Jogja. Kena deh!! Hehehe…

Selama ini, aku selalu lolos, entah nyelip di balik mobil yang sedang melaju, ngebut, dan selalu menghindari jalan-jalan utama yang kerap diramaikan polisi. Tapi ya..nasi telah menjadi bubur…hoho..

Nah, supaya nggak mengulangi peistiwa memalukan itu lagi, akhirnya aku membuat sebuah keputusan penting dalam hidupku…jreng..jreng..jreng..hehehe..bikin SIM euy!!!

Padahal aku sedang KKN di Kulon Progo, sekitar 10 Km dari ibu kota, Wates.
Karena aku punya KTP Sleman, maka aku harus ngurus ke Polres Sleman. Ngebut lagi deh…dan tentu saja belum pake SIM. J

Aku mengikuti prosedur resmi dalam produksi SIM: ikut tes teori, tes praktek, dan selesai. Maklum, mencoba menjadi warga negara yang baik – tanpa suap menyuap. Hehehe.. Tapi apa daya, tampaknya aku emang belum diijinin pake SIM secara prosedural..

Dua kali ikut tes teori dan dua-duanya pun gagal!!! Tidaaaaaakkkk!!
Sebodoh itukah aku..rasanya malu banget..
Padahal soal2nya cuma gitu-gitu doank…pertanyaan seputaran apa yang sudah aku lakukan sehari-hari dengan motor itu…aku nggak percaya sama sekali.

Tes teori kedua yang gagal lagi itu membuatku harus menunda memiliki SIM selama 2 bulan..how come?? Lama banget kan?? Gila aja…
Trus, aku dikomentarin seorang rekan, “ya udah Kie, nembak aja..cepet, praktis, selesei!!”

Ya..terbukti, selesai. Ya Allah, maafkan aku.

Advertisements

Author:

He calls himself a simple social butterfly as he frequently engages in social media such as blogs and micro blogging. Indonesian living in Amsterdam.

5 thoughts on “SIM-ku Sayang SIM-ku Malang

  1. wa ha ha…
    jadi inget, aku juga punya nasib ma Ikie (g punya SIM selama ini tapi wow.. siapa yang gatau jam terbangnya presty dengan si kuning? he he). ndelalah bulan juli kemaren pagi2 kejaring ma polisi di prambanan waktu mau ke Solo dari YK. trus, begitu sampe solo aku niatin bgt buat ngurus SIM. masa sih sesusah itu? nyoba secara prosedural lah… dah ngurus surat dr RT/RW klo aku warga kos (aku g punya KTP Solo,ki..)..
    begitu nyampe polres… aku harus pulang lagi! gara2nya g punya KTP Solo n g punya KK Solo!!! aje gile.. jadi g boleh sama sekali ngurus S-I-M!! trus, mo ngurus KK, biar namaQ ada di list KK ibu kos, gbisa juga… “susah mba, klo mo nambah nama di KK sekarang…”
    jadi benci bgt ma yang namanya po**** n peme******.. lagi, jaman hi-tech gini masa gbisa bikin SIM cuma karena KTP Bengkulu? bikin jaringan yang online, napa? pokoke yang namanya birokrasi… naudzubillah ribetnya. bukannya memberi kemudahan pada masyarakat.. hiks..
    so? jadilah aku g punya SIM lagi… ntar deh sampe BKL… doain ya, kie!!! tapi kayaknya, nembak juga aja deh biar g sia2 lagi…. he he

  2. Woi…Fikri…
    Heran juga. Masak ga lolos tes teori sih? emang susah ya? Bikin SIM dua kali (SIM A dan SIM C) aku lum pernah liet soalnya sama sekali. he…he… abisnya datang cuman buat foto doank.

  3. hmmm, aku juga pernah ikut ujian SIM, tapi aku juga heran, knapa nilaiku juga jelek,, akhirnya aku ga lolos trus nembak deh,,, padahal soalnya cuman yang dilakukan saat mengemudi, trus etika berkendaraan, rambu2 lalu lintas, dll, pokoknya anak SD ja tau, masak banyak yang salah? ato emang disengaja disalahin biar aku nembak trus polisi dapet duit ya? tau ah,,, bntar lagi mau ngurus perpanjangan nih,,,, yah,,, knapa harus ada SIM sih?? toh klo mau buat juga harus nembak? Seharusnya ga usah diadain SIM sekalian aja yak…tapi mungkin perlu juga ding,,, buat mata pencaharian polisi kali yak,, pis men,,,,

  4. wew, kemarin pas pulang ke jogja (jogja coret) tepatnya wates (watesnya juga wates coret, pokoknya di desalah,,,) aku perpanjang SIM C total biaya yang harus dikeluarkan 97,5 rebu (klo ga salah itung)… trus lamanya paling cuman 30-45 menit pas perpanjangan kemarin, cepet daripada pas bikin SIM dulu,, antrinya makkkkkk,,,berjubel,, bikin muntah aja..hayah,,,

    Pertama kali tanya ma ibu2 polisi di bagian administrasi, trus disuruh fotokopi KTP & SIM ma stopmap biru. Trus ke fotokopian, untuk pertama kalinya ngluarin duit Rp1.000,-

    trus suruh ngisi formulir perpanjangan SIM biayanya Rp60.000,- berhubung ga bawa pulpen & ga dapet pinjaman, bli deh pulpen Rp 1.000,-

    Pas ngisi formulir juga langsung disuruh ngisi asuransi kecelakaan –> wajib kali yak??,, ngluarin duit Rp 15.000,-

    Trus suruh cek kesehatan, walopun cuman asal-asalan, maklumlah cuman formalitas doang,, bayar Rp 20.000,- toh yang ngecek polisi, bukan dokter,,, kok aneh yah,, harusnya cek kesehatan kan ma dokter,,,,

    Trus disuruh cap jempol & terakhir foto,,,trus pulang & bayar parkir 500 perak

    Biayanya (fotokopiKTP,SIM&map+pulpen+perpanjangan+asuransi+tes kesehatan+parkir) = 1.000+1.000+60.000+15.000+20.000+500 = 97.500

    Yang aku heranin, pas aku ngisi formulir, kan ada tinggi badan ,, berhubung aku blom ukur, aku isi aja 171 cm. Pas tes kesehatan, ternyata tinggiku cuman 168 cm, masa 5 tahun cuman nambah 3 cm? Apakah yang terjadi??? akhirnya di SIM tinggi badanku 171 cm,, trus apa gunanya ya tes kesehatan??? wah ga jelas gini

    Sebenarnya perpanjang SIM tuh perlu ga sih? Klo menurutku sih ga perlu, emang klo SIMnya habis, kemampuan mengemudinya juga habis yak…kekekekke,, sooooo……. buat apa sih perpanjang SIM?

Komen dong kakak...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s